Monday, 11 November 2018

Penelitian Prioritas Nasional MP3EI

Pendahuluan

Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia(MP3EI)2011-2025 dilaksanakan untuk mempercepat dan memperkuat pembangunan ekonomi sesuai dengan keunggulan dan potensi strategis wilayah dalam enam koridor. Percepatan dan perluasan pembangunan dilakukan melalui pengembangan delapan program utama yang terdiri atas 22 kegiatan ekonomi utama. Strategi pelaksanaan MP3EI adalah dengan mengintregasikan tiga elemen utama, yaitu (1) mengembangkan potensi ekonomi wilayah di enamKoridor Ekonomi (KE) Indonesia, yaitu KE Sumatera, KE Jawa, KE Kalimantan, KE Sulawesi, KE Bali–Nusa Tenggara, dan KE Papua–Kepulauan Maluku; (2) memperkuat konektivitas nasional yang terintregasi secara lokal dan terhubung secara global (locally integrated, globally connected); (3) memperkuat kemampuan sumber daya manusia (SDM) dan iptek nasional untuk mendukung pengembangan program utama di setiap koridor ekonomi. Sesuai dengan yang dicanangkan, ketiga strategi utama itu dilihat dari perspektif penelitian perguruan tinggi sesuai dengan cabang keilmuan di setiap perguruan tinggi tersebut, dan sumberdaya alam (SDA) yang berada dalam setiap koridor terkait.

Indonesia masih menjadi salah satu produsen besar di dunia untuk berbagai komoditas, antara lain kelapa sawit (penghasil dan eksportir terbesar di dunia), kakao (produsen terbesar kedua di dunia), timah (produsen terbesar kedua di dunia), nikel (cadangan terbesar keempat di dunia), dan bauksit (cadangan terbesar ketujuh di dunia) serta komoditas unggulan lainnya seperti besi baja, tembaga, karet, dan perikanan. Indonesia juga memiliki cadangan energi yang sangat besar seperti batu bara, panas bumi, gas alam, dan air yang sebagian besar dimanfaatkan untuk mendukung industri andalan seperti tekstil, perkapalan, peralatan transportasi, dan pangan.

Presiden RI sudah menginstruksikan langsung kepada tiga pilar pelaku, yaitu pemerintah dan pemerintah daerah, para pelaku bisnis, dan akademisi yang sudah menghasilkan invensi namun belum dapat disebut inovasi jika belum sampai ke pengguna atau pasar. Dana telah dialokasikan kepada tiga pilar tersebut dan jika disinergikan tentunya akan dapat mencapai tujuan, yaitu percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia.

Tema penelitian yang dinyatakan prioritas berskala nasional adalah penelitian yang dapat menyelesaikan masalah masyarakat dan bangsa. Penelitian MP3EI ini diletakkan pada delapan program utama, yaitu pertanian, pertambangan, energi, industri, kelautan, pariwisata, dan telematika, serta pengembangan kawasan strategis. Kedelapan program utama tersebut terdiri atas 22 kegiatan ekonomi utama, yaitu pertanian/pangan, pariwisata, perikanan, bauksit, tembaga, nikel, batu bara, minyak dan gas, perkayuan, peternakan, kakao, karet, kelapa sawit, alutsista, besi baja, makanan-minuman, tekstil, perkapalan, telematika, peralatan transportasi, dan KSN Selat Sunda, serta wilayah Jabodetabek serta distribusinya dalam koridor-koridor terkait.

Program penelitian prioritas nasional (Penprinas MP3EI) ini ditekankan pada lima hal, yaitu (1) program penelitian yang dapat diusulkan harus bersifat prioritas dan berskala nasional, (2) tema sesuai dengan yang ditentukan, (3) penelitian lebih berorientasi pada penelitian terapan, (4) penelitian harus memiliki peta jalan penelitian yang jelas, dan (5) ketua serta tim peneliti harus memiliki rekam jejak (track record) selaras dengan topik penelitian yang diusulkan. Program ini dilaksanakan dengan kebijakan semi-top down dan multitahun.

Koordinator koridor mendapat kepercayaan, penugasan, dan sekaligus tanggung jawab dari Ditlitabmas. Peran koordinator dapat dilakukan bergilir dalam koridor. Tugas dan kewenangan koordinator koridor adalah sebagai berikut:

  1. Membuat grand design dari hasil pemetaan tahun 2011. Hasil pemetaan dan strategi pencapaian tujuan MP3EI dapat disempurnakan setiap saat sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan;;
  2. grand design dan program capaiannya disosialisasikan melalui forum yang dibentuk dalam koridor masing-masing
  3. Usulan penelitian diajukan kepada Ditlitabmas dan ditembuskan kepada koordinator koridor masing-masing;
  4. Usulan diseleksi oleh para penilai yang diangkat oleh Ditlitabmas; yang dibantu oleh tim koordinator koridor
  5. Penilai mengajukan daftar hasil seleksinya kepada Ditjen Dikti; dan
  6. Usulan yang didanai diputuskan oleh Ditjen Dikti

Dalam pelaksanaan kegiatan MP3EI sejak penugasan kepada para koordinator koridor oleh Dirjen DIKTI, masing-masing koordinator koridor dibantu oleh tim pendamping yang ditugasi oleh Dirjen DIKTI c/q Dir. Litabmas. Para tim pendamping masing-masing bertugas untuk mengawal para koordinator koridor dalam mengelola dan melaksanakan kegiatannya agar tetap mengacu pada prioritas unggulan dalam koridornya sesuai Sistem Tata Kelola Program, termasuk teknik pengelolaannya.

Tujuan

Tujuan Penprinas MP3EI program adalah:

  1. mengembangkan potensi unggulan koridor percepatan pembangunan di wilayah kajian;
  2. memberdayakan SDM Perguruan Tinggi, sesuai kebutuhan perluasan akses, dan bidang studi yang harus dikembangkan;
  3. mengisi peluang dan strategi untuk memanfaatkan sumberdaya yang ada dengan maksimum;
  4. mengembangkan potensi perguruan tinggi untuk menopang pertumbuhan ekonomi di koridor yang bersangkutan atau lintas koridor yang sesuai;
  5. menata ulang peta jalan pengembangan perluasan akses dan implementasi riset di perguruan tinggi yang gayut dengan potensi SDA dan penekanan sektor-sektor pertumbuhan ekonomi; dan
  6. manfaat dilaksanakannya Penprinas-MP3EI ialah tersedianya asupan bagi perguruan tinggi maupun pemerintah untuk perluasan akses (ekspansi kapasitas), pengembangan riset dan program pendidikan tinggi di masa depan terutama terjalinnya kolaborasi dan sinergi antarperguruan tinggi, dunia usaha, dan pemerintah.

Leave a Reply